Minggu, 26 Agustus 2012

CURHAT GUE BUAT LO!


{(11/08/12)(19:12)}

Gak tau harus kaya gimana. Gue bingung sama yang gue rasain sekarang. Entah sedih, kesel, atau apa yang jelas, ini karna gue lagi nanggung perasaan kangen gue ke dia. Yalloh andai dia tau apa yang gue rasa disaat dia jauh dari gue, disaat dia marah ke gue, disaat dia maki2 gue.. sebenernya gue kecewa sama apa yang dia lakuin itu. Pengen gue nangis didepan dia supaya dia bisa paham kalo gue bener2 sayang sama dia, gue serius ngejalanin ini sama dia.


Kecewa gue tambah dalem lagi waktu gue liat dia masih berhubungan sama mantannya ataupun siapa itu.. yang jelas gue gak suka dia berhubungan sama siapapun. Mungkin kedengerannya gue egois. Tapi seandainya dia deket sama orang lain, disaat itu juga ada kekosongan dihati dia yang ngebuat  dia mulai ngerasa nyaman sama orang lain itu. Trus gimana sama nasib gue? Gue gamau ya yang namanya ngerelain orang yang gue sayang buat orang lain. Apapun itu alesannya. Apalagi alesan itu alesan klise yang suka orang2 munafik ucap. “gue rela lu sama orang lain asalkan lu bahagia”. Cuih mana ada orang yang rela ditinggal sama orang yang disayang trus ngerelain gitu aja orang itu pergi sama orang lain.. pasti ada perasaan sedih, kehilangan, atau bahkan sampe ngebikin down. Dan itu yang gue hindarin banget.


Dari awal komitmen dihubungan gue sama dia, gue nekenin keterbukaan atara satu sama lain. Apa yang dia rasain saat ini, gue musti tau itu. Dan seandainya suatu saat dia udah ngerasa bosen atau udah gak nyaman lagi sama gue dia harus bilang ke gue. Supaya hubungan ini gak dijalanin sama keterpaksaan. Gue mau masing2 ngerasain bahagia. Gue bisa ngerti apa yang ada dihati dia disaat dia marah2 ke gue, gue bisa ngerti sama perasaan dia disaat dia nangis karna gue.

Kadang gue suka berfikiran kalo gue gabisa ngebahagiain dia kaya mantan2 dia sebelum gue. Gue ngerasa loser banget disaat dia netesin air matanya buat gue. Entah udah berapa kali gue ulangin kesalahan yang sama ke dia.

Gue juga gatahan sama sikap dia yang seolah2 mojokin gue. Seolah2 semua itu adalah salah gue. Gue sempet pasrah n nyerah sama semua, gue sempet berfikiran buat udahan sama dia. Tapi kenangan yang gue lewatin berdua bareng dia itu gabisa gue lupain gitu aja. Janji gue ke tuhan yang bakal ngejagain dia n kenangan saat bareng2 sama dia yang bikin gue bertahan.

Gue ngerasa kok disaat sikap n sifat gue mulai berubah ke dia. Gak harus dia marah atau dia nangis sekalipun gue paham apa yang dia rasain. Gue paham apa yang dia mau. Karna sejatinya gue dan dia itu sama. Sama2 perempuan. Yang ngebedain itu peranan masing2 didalam hubungan ini.


Intinya gue Cuma pengen pengertian dan keterbukaan satu sama lain aja. Harapan gue bisa ngejalanin hubungan ini sama dia gak Cuma 1 atau 3 bulan, tapi gue mau seterusnya sama dia.

Gue posting ini tanggal 27, 1 hari setelah dia bilang, dia mau putus dari gue. Gue tau sebenernya dia Cuma emosi, dia sayang sama gue. Cuma mungkin buat sekarang-sekarang ini masih berasa banget hatinya yang sakit. Entah gue harus kaya gimana.. sebenernya gue gapengen ini terjadi. Gue gapernah bilang iya saat dia bilang mau putus dari gue. Dia kekeh buat ninggalin gue dan semua kenangan yang udah gue jalanin bareng-bareng sama dia selama 3bulan lebih 2 minggu.
Gue masih nunggu dia balik lagi ke gue!!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Setelah baca jangan lupa komentarnya ya!